Pandangan Islam dan Hukum Indonesia tentang Pernikahan Beda Agama

Penulis : M. Ady Fairuzabadi, Editor : Lulu Salsabilah

Disetap penjuru kampus islami pasti terus menggema soal moderasi. Walaupun begitu banyak masyarakat yang mencari pasangan non-muslim atas dasar tersebut. Dalam artikel ini membahas bolehkah kita menikah dengan insan non-muslim? Dan apa saja dasarnya?

Ibnu Katsir menjelaskan bahwa Allah SWT mengharamkan bagi orang mukmin menikah dengan orang musyrik yang menyembah berhala. Kemudian ayat ini memukul rata hukum haramnya menikah dengan orang musyrik dari kitabiyah (Yahudi dan Nasrani) dan Watsaniyah (penyembah berhala). Meskipun demikian, Ibnu Katsir mengecualikan pernikahan muslim dengan perempuan Ahli Kitab berdasarkan Surat al-Maidah ayat 5:

‎اَلْيَوْمَ اُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبٰتُۗ وَطَعَامُ الَّذِيْنَ اُوْتُوا الْكِتٰبَ حِلٌّ لَّكُمْ ۖوَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَّهُمْ ۖوَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الْمُؤْمِنٰتِ وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ الَّذِيْنَ اُوْتُوا الْكِتٰبَ مِنْ قَبْلِكُمْ اِذَآ اٰتَيْتُمُوْهُنَّ اُجُوْرَهُنَّ مُحْصِنِيْنَ غَيْرَ مُسَافِحِيْنَ وَلَا مُتَّخِذِيْٓ اَخْدَانٍۗ وَمَنْ يَّكْفُرْ بِالْاِيْمَانِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهٗ ۖوَهُوَ فِى الْاٰخِرَةِ مِنَ الْخٰسِرِيْنَ  

“Pada hari ini dihalalkan bagimu segala yang baik-baik. Makanan (sembelihan) Ahli Kitab itu halal bagimu, dan makananmu halal bagi mereka. Dan (dihalalkan bagimu menikahi) perempuan-perempuan yang menjaga kehormatan di antara perempuan-perempuan yang beriman dan perempuan-perempuan yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu, apabila kamu membayar maskawin mereka untuk menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan bukan untuk menjadikan perempuan piaraan. Barangsiapa kafir setelah beriman, maka sungguh, sia-sia amal mereka, dan di akhirat dia termasuk orang-orang yang rugi”

 Menurut Syekh at-Thanthawi dalam Kitab Al-Wasith, yang dimaksud Ahli Kitab dalam ayat ini ialah Yahudi dan Nasrani. Meskipun demikian, menurut Imam Nawawi, Imam al-Syafi’i berfatwa, laki-laki muslim boleh menikahi wanita kitabiyah apabila mereka beragama menurut Taurat dan Injil sebelum diturunkannya al-Qur’an, dan mereka tetap beragama menurut kitab sucinya. Sementara menurut tiga mazhab lainnya sebaliknya, meskipun agama Ahli Kitab tersebut telah dinasakh (diubah).

Dalam ayat yang lain, Allah SWT menerangkan bahwa haram hukumnya seorang muslim menikah dengan orang kafir. Hal ini dijelaskan dalam Surat Al-Mumtahanah ayat 10 sebagai berikut:

‎يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِذَا جَاۤءَكُمُ الْمُؤْمِنٰتُ مُهٰجِرٰتٍ فَامْتَحِنُوْهُنَّۗ اَللّٰهُ اَعْلَمُ بِاِيْمَانِهِنَّ فَاِنْ عَلِمْتُمُوْهُنَّ مُؤْمِنٰتٍ فَلَا تَرْجِعُوْهُنَّ اِلَى الْكُفَّارِۗ لَا هُنَّ حِلٌّ لَّهُمْ وَلَا هُمْ يَحِلُّوْنَ لَهُنَّۗ وَاٰتُوْهُمْ مَّآ اَنْفَقُوْاۗ وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ اَنْ تَنْكِحُوْهُنَّ اِذَآ اٰتَيْتُمُوْهُنَّ اُجُوْرَهُنَّۗ وَلَا تُمْسِكُوْا بِعِصَمِ الْكَوَافِرِ وَسْـَٔلُوْا مَآ اَنْفَقْتُمْ وَلْيَسْـَٔلُوْا مَآ اَنْفَقُوْاۗ ذٰلِكُمْ حُكْمُ اللّٰهِ ۗيَحْكُمُ بَيْنَكُمْۗ وَاللّٰهُ عَلِيْمٌ حَكِيْمٌ 

Artinya, “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila perempuan-perempuan mukmin datang berhijrah kepadamu, maka hendaklah kamu uji (keimanan) mereka. Allah lebih mengetahui tentang keimanan mereka; jika kamu telah mengetahui bahwa mereka (benar-benar) beriman maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada orang-orang kafir (suami-suami mereka). Mereka tidak halal bagi orang-orang kafir itu dan orang-orang kafir itu tidak halal bagi mereka. Dan berikanlah kepada (suami) mereka mahar yang telah mereka berikan. Dan tidak ada dosa bagimu menikahi mereka apabila kamu bayar kepada mereka maharnya. Dan janganlah kamu tetap berpegang pada tali (pernikahan) dengan perempuan-perempuan kafir; dan hendaklah kamu minta kembali mahar yang telah kamu berikan; dan (jika suaminya tetap kafir) biarkan mereka meminta kembali mahar yang telah mereka bayar (kepada mantan istrinya yang telah beriman). Demikianlah hukum Allah yang ditetapkan-Nya di antara kamu. Dan Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana”. (QS. Al-Mumtahanah: 10).

Menurut Imam At-Thabari ayat di atas memaparkan tentang perjanjian Nabi s.a.w dengan kaum musyrik Mekkah di Hudaibiyah, dengan salah satu isinya: setiap orang yang datang dari mereka harus dikembalikan kepada kaum musyrik Mekkah. Lalu ketika ada perempuan yang datang dari musyrik Mekkah dikecualikan jika setelah diuji ternyata ia beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, maka perempuan itu tidak boleh dikembalikan kepada kaum musyrikin Mekkah. Sebab orang mukmin tidak halal menikah dengan perempuan orang kafir dan orang muslimah tidak halal dinikahi oleh laki-laki kafir. 

Surat al-Baqarah ayat 221 Allah SWT melarang pernikahan beda agama dan sama sekali tak membuka peluang disahkan:

 

وَلَا تَنْكِحُوا الْمُشْرِكٰتِ حَتّٰى يُؤْمِنَّ ۗ وَلَاَمَةٌ مُّؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِّنْ مُّشْرِكَةٍ وَّلَوْ اَعْجَبَتْكُمْ ۚ وَلَا تُنْكِحُوا الْمُشْرِكِيْنَ حَتّٰى يُؤْمِنُوْا ۗ وَلَعَبْدٌ مُّؤْمِنٌ خَيْرٌ مِّنْ مُّشْرِكٍ وَّلَوْ اَعْجَبَكُمْ ۗ اُولٰۤىِٕكَ يَدْعُوْنَ اِلَى النَّارِ ۖ وَاللّٰهُ يَدْعُوْٓا اِلَى الْجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَةِ بِاِذْنِهٖۚ وَيُبَيِّنُ اٰيٰتِهٖ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُوْن – ٢٢١

Artinya, “Janganlah kalian menikahi wanita-wanita musyrik sehingga mereka beriman. Sesungguhnya seorang budak perempuan yang mu’min itu lebih baik daripada wanita musyrik walaupun dia menarik hatimu dan janganlah kalian menikahkan laki-laki musyrik (dengan Wanita Muslimah) sehingga mereka beriman. Sesungguhnya budak laki-laki yang beriman itu lebih baik dari pada orang musyrik sekalipun dia menarik hatimu. Mereka itu mengajak ke neraka, sedangkan Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izinNya, dan Allah menjelaskan ayat-ayatnya kepada manusia agar mereka mengambil pelajaran” (QS Al-Baqarah: 221).

Adapun  ashabul nuzul ayat ini, menurut riwayat dari Ibnu Mundzir, Ibnu Abi Hatim, dan al-Wahidi bersumber dari al-Muqatil adalah ketika Ibnu Abi Martsad al-Ghanawi meminta izin kepada Rasulullah saw untuk menikahi anak seorang  wanita Quraisy yang miskin namun cantik yang dulu pernah menjadi kekasihnya sebelum masuk Islam, tatapi masih musyrikah. Sedangkan beliau seorang Muslim. Rasulullah SAW melarangnya, kemudian Allah menurunkan ayat ini. (Tafsir Al-Baghawi). Dan dalam tafsir yang lain, adanya aib bila seseorang menikah dengan budak perempuan dan menyukai dalam pernikahan wanita merdeka musyrik (Tafsir Jalalain). Seseorang tersebut adalah Abdullah bin Rawahah atau Hudhayfah bin Al-Yaman. Beliau memiliki budak perempuan maka dimerdekakannya dan diperistri. Akhirnya mereka dipandang rendah (Tafsir Showi: 112).

 

Dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan pasal 2 ayat (1) disebutkan: “Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu.” Dalam rumusan ini diketahui bahwa tidak ada perkawinan di luar hukum masing-masing agama dan kepercayaan. Nomor 1 Tahun 1991 Pasal 4 tentang Kompilasi Hukum Islam menjelaskan bahwa, “Perkawinan adalah sah, apabila dilakukan menurut hukum Islam sesuai dengan pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan”. Pasal 40 menyebutkan, dilarang melangsungkan perkawinan antara seorang pria dengan seorang wanita karena keadaan tertentu; seorang wanita yang tidak beragam Islam. Lebih tegas lagi larangan menikah beda agama pada Pasal 44: “Seorang wanita Islam dilarang melangsungkan perkawinan dengan seorang pria yang tidak beragama Islam”. Pasal 61 disebutkan: “Tidak sekutu tidak dapat dijadikan alasan untuk mencegah perkawinan, kecuali tidak sekufu karena perbedaan agama atau ikhtilaf al-dien.”

Dalam Islam, hukum menikah dengan orang non-Muslim telah dijelaskan dalam Al-Qur’an dan tafsir. Meskipun Allah melarang pernikahan dengan orang musyrik yang menyembah berhala, terdapat pengecualian untuk perempuan Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) berdasarkan Surat al-Maidah ayat 5. Pendapat ulama berbeda terkait boleh tidaknya menikahi perempuan Ahli Kitab setelah diubahnya agama mereka. Selain itu, larangan menikah beda agama juga ditegaskan dalam Surat Al-Mumtahanah ayat 10 dan Surat Al-Baqarah ayat 221.

Dalam konteks hukum Indonesia, Undang-undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan dan Kompilasi Hukum Islam mengatur bahwa perkawinan sah jika dilakukan sesuai dengan hukum agama yang dianut. Larangan menikah beda agama juga dijelaskan secara tegas, seperti pada Pasal 44 yang melarang seorang wanita Islam menikah dengan pria non-Muslim. Keseluruhan, artikel ini menggambarkan pandangan Islam terkait pernikahan dengan fokus pada keabsahan dalam agama dan mencatat ketentuan hukum di Indonesia.

Menjelajah Makna dan Hikmah: Pemahaman Al-Quran dalam Kehidupan Umat Islam

Penulis : Gina Arum Riski, Editor : Kharisma Shafrani

Pemahaman Al-Quran, sebagai tonggak utama dalam kehidupan umat Islam, menandai perjalanan spiritual dan intelektual yang mendalam. Al-Quran, sebagai kalamullah yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW, bukan sekadar sebarisan teks, melainkan petunjuk hidup yang penuh dengan makna dan hikmah yang melingkupi seluruh dimensi kehidupan. Memahami Al-Quran bukanlah sekadar membaca dan mentafsirkan kata-kata, tetapi merupakan upaya mendalam untuk meresapi nilai-nilai, norma-norma, dan hikmah yang terkandung di dalamnya. Dalam meneliti dan menyelami kandungan suci Al-Quran, umat Islam dipandu untuk memahami ajaran moral, etika, dan tata cara hidup yang Islami. Ayat-ayat yang diungkapkan tidak hanya mengajarkan tentang ketaatan kepada Tuhan, tetapi juga memberikan panduan dalam menghadapi dinamika kehidupan sehari-hari. Pemahaman mendalam ini mencakup penafsiran yang memperhitungkan konteks sejarah, sosial, dan budaya pada saat wahyu tersebut diturunkan.

Hikmah Al-Quran, yang melampaui ruang dan waktu, membawa manfaat abadi bagi umat Islam. Memahami hikmah-hikmah ini memberikan kedalaman dan kekayaan spiritual, menjembatani hubungan antara kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Al-Quran memberikan pandangan holistik tentang keberagaman manusia, keadilan sosial, dan keharmonisan dalam hubungan antar sesama. Selain itu, pemahaman terhadap Al-Quran juga menghadirkan dimensi bahasa Arab yang indah dan makna yang mendalam. Struktur bahasa yang luar biasa dari setiap ayat menciptakan kekayaan nilai estetika dan literer yang tak terhingga. Memahami bahasa Al-Quran membuka pintu bagi pengembangan ilmu-ilmu keislaman, termasuk ilmu tafsir, ilmu hadis, dan ilmu-ilmu yang memahami konteks sejarah serta linguistik.

Pemahaman Al-Quran melibatkan sikap kritis, reflektif, dan kontemplatif terhadap setiap ayat. Ini bukan hanya sekadar pencarian makna, tetapi juga penerapan ajaran-ajaran tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Menyelami kandungan suci dan hikmah Al-Quran menciptakan kesadaran spiritual yang mendorong individu untuk menjalani kehidupan dengan penuh kesadaran, kebijaksanaan, dan empati terhadap sesama manusia. Dengan menggali pemahaman Al-Quran secara mendalam, umat Islam dapat meresapi petunjuk hidup yang membawa kedamaian, keberkahan, dan ketenangan jiwa. Pemahaman ini menjadi sumber inspirasi, motivasi, dan penuntun bagi setiap langkah dalam perjalanan hidup, membimbing umat Islam untuk hidup sesuai dengan nilai-nilai agama Islam dalam keberagaman dan kemajemukan dunia modern. Sehingga, melalui pemahaman Al-Quran yang mendalam, umat Islam dapat merangkul serta mengimplementasikan ajaran-ajaran suci ini dalam segala aspek kehidupan, membentuk pribadi yang tercerahkan, masyarakat yang adil, dan dunia yang penuh dengan cinta kasih dan kedamaian.

Pemahaman Al-Quran merupakan aspek sentral dalam kehidupan umat Islam, mengingat Al-Quran dianggap sebagai kitab suci yang merupakan petunjuk hidup bagi umat manusia. Proses pemahaman Al-Quran tidak sekadar sebatas membaca teks, tetapi melibatkan pemahaman mendalam terhadap ayat-ayatnya serta aplikasi nilai-nilai moral dan etika yang terkandung di dalamnya dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu kunci utama dalam pemahaman Al-Quran adalah konteks historis dan linguistiknya. Oleh karena itu, memahami makna kata-kata dan kalimat dalam bahasa Arab serta mengetahui latar belakang sejarah saat ayat-ayat tersebut diungkapkan, membantu pengikut Al-Quran untuk menafsirkan pesan-pesan Allah dengan lebih tepat. Selain itu, pemahaman Al-Quran juga melibatkan pemahaman terhadap konsep-konsep dasar Islam, seperti tauhid (keyakinan pada keesaan Allah), risalah (kepercayaan pada rasul-rasul Allah), akhirat (keimanan pada hari kiamat), dan lain sebagainya. Selaras dengan itu, pemahaman akan ajaran-ajaran moral dan etika Islam dapat diwujudkan dalam perilaku sehari-hari, menciptakan masyarakat yang dipandu oleh nilai-nilai kebajikan dan keadilan.

Pentingnya pemahaman Al-Quran juga tercermin dalam praktik ibadah harian umat Islam, seperti shalat, puasa, dan zakat, yang merupakan tindakan konkret sebagai respons terhadap ajaran-ajaran Al-Quran. Selain itu, Al-Quran juga memberikan petunjuk dalam menjalani kehidupan sosial, politik, dan ekonomi dengan penuh kebijaksanaan. Pemahaman Al-Quran yang mendalam juga mencakup konsep-konsep seperti jihad, yang seringkali disalahpahami, namun sebenarnya mengandung makna perjuangan untuk kebenaran, keadilan, dan keteguhan moral.

Dalam konteks kekinian, penting bagi umat Islam untuk menggabungkan pemahaman Al-Quran dengan ilmu pengetahuan dan konteks zaman, agar nilai-nilai yang terkandung dalam Al-Quran dapat diaplikasikan secara relevan dalam kehidupan modern. Dengan demikian, pemahaman Al-Quran tidak hanya menjadi warisan spiritual, tetapi juga menjadi sumber inspirasi untuk menciptakan masyarakat yang berkeadilan, harmonis, dan penuh kasih sayang di tengah dinamika perubahan zaman. Seiring dengan itu, kontinuitas dalam memperdalam pemahaman Al-Quran melalui studi, refleksi, dan aplikasi praktis menjadi suatu kewajiban bagi setiap individu Muslim guna mencapai keselarasan antara ajaran agama dan kehidupan sehari-hari. Pemahaman Al-Quran adalah perjalanan spiritual dan intelektual yang mengajak individu untuk menyelami kandungan suci kitab Allah ini. Al-Quran, sebagai wahyu terakhir kepada Nabi Muhammad SAW, merupakan petunjuk hidup komprehensif yang mencakup segala aspek kehidupan manusia. Proses menyelami kandungan suci Al-Quran tidak terbatas pada sekadar membaca dan menghafal ayat-ayatnya, melainkan melibatkan penghayatan yang mendalam terhadap makna-makna yang tersembunyi di dalamnya.

Salah satu kunci utama dalam menyelami kandungan suci Al-Quran adalah membuka diri terhadap ilmu pengetahuan, konteks sejarah, dan tafsir yang mendalam. Ini melibatkan pemahaman terhadap bahasa Arab, konteks sosial, dan peristiwa sejarah saat ayat-ayat tersebut diwahyukan. Penyelamatan dalam konteks ini menciptakan fondasi pemahaman yang kuat dan relevan dalam menghadapi permasalahan zaman modern. Pentingnya menyelami kandungan suci Al-Quran juga tercermin dalam kemampuan untuk menghubungkan nilai-nilai abstrak dengan aplikasi konkrit dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, bagaimana konsep tauhid dapat menjadi landasan untuk memahami persatuan dalam kehidupan bermasyarakat, atau bagaimana ajaran tentang sabar dan tawakal dapat diaplikasikan dalam menghadapi cobaan dan kesulitan hidup.

Selain itu, menyelami kandungan suci Al-Quran juga melibatkan refleksi diri dan introspeksi mendalam. Memahami pesan moral dan etika yang terkandung dalam setiap ayat mengundang individu untuk mengevaluasi perilaku dan tindakan mereka, serta berusaha untuk meningkatkan kualitas kehidupan spiritual dan moral. Pentingnya menyelami kandungan suci Al-Quran juga tercermin dalam praktik ibadah harian, seperti shalat, puasa, dan zakat. Ibadah-ibadah ini bukan sekadar rutinitas, melainkan menjadi sarana untuk semakin mendekatkan diri kepada Allah dan mengaktualisasikan nilai-nilai Al-Quran dalam kehidupan sehari-hari.

Dengan menyelami kandungan suci Al-Quran, individu Muslim dapat mencapai kedalaman spiritual yang memberikan pandangan yang jelas terhadap tujuan hidup dan makna eksistensi. Selain itu, pemahaman yang mendalam terhadap Al-Quran juga dapat menjadi sumber inspirasi dan pedoman dalam menghadapi tantangan hidup, menciptakan kehidupan yang penuh makna, dan berkontribusi positif dalam masyarakat secara lebih luas. Pemahaman Al-Quran tidak hanya sebatas memahami teks secara harfiah, tetapi juga mengandung dimensi mendalam yang penuh hikmah. Hikmah-hikmah ini merangkum sejumlah nilai dan ajaran yang bersifat universal, memberikan panduan untuk mencapai kebijaksanaan hidup dan kesuksesan abadi. Salah satu hikmah utama dari Al-Quran adalah penekanan pada keesaan Allah (tauhid), membangun fondasi iman yang kokoh dan memberikan arah hidup yang jelas. Dalam menyelami kandungan Al-Quran, seseorang akan menemukan hikmah-hikmah tentang keadilan, kasih sayang, dan perdamaian. Kandungan suci Al-Quran juga memberikan hikmah terkait dengan tata cara beribadah, seperti shalat, puasa, dan zakat, yang bukan hanya sekadar kewajiban, melainkan sarana untuk memperkuat ikatan spiritual dengan Allah dan meningkatkan kualitas moral serta etika individu. Hikmah ini meresap dalam setiap ajaran, mengajak umat Islam untuk hidup bermasyarakat dengan penuh kasih sayang, toleransi, dan keadilan.

Dalam hal konflik dan tantangan kehidupan, Al-Quran memberikan hikmah tentang kesabaran, tawakal, dan keteguhan dalam menghadapi cobaan. Hikmah ini memberikan ketenangan pikiran dan kekuatan batin, memungkinkan individu untuk melewati ujian hidup dengan penuh keyakinan dan harapan. Pentingnya berusaha mencapai keberkahan dalam segala aspek kehidupan juga termaktub dalam hikmah Al-Quran. Pemahaman terhadap konsep rezeki, keadilan ekonomi, dan tanggung jawab sosial menciptakan masyarakat yang adil dan berkeadilan.

Melalui pemahaman Al-Quran, individu juga diajak untuk memahami hikmah keberagaman dan toleransi antarumat beragama. Konsep pluralisme dan perdamaian di dalam Islam menjadi hikmah yang membangun jembatan antara umat beriman dari berbagai latar belakang. Dengan menyelami kandungan hikmah Al-Quran, seseorang dapat membentuk karakter yang mulia, penuh kebijaksanaan, dan bertanggung jawab. Pemahaman ini tidak hanya menjadi pedoman dalam kehidupan pribadi, tetapi juga berkontribusi dalam membentuk masyarakat yang harmonis dan beradab. Keseluruhan, pemahaman Al-Quran dan hikmah-hikmahnya membentuk landasan yang kokoh untuk membimbing individu menuju kehidupan yang bermakna dan penuh nilai.

 

DAFTAR PUSTAKA

Ishaq, Z., & Hamid, I. M. (2021). Konsep dan Metode Tadabbur dalam Al-Qur’an. Ummul Qura Jurnal Institut Pesantren Sunan Drajat (INSUD) Lamongan16(2), 132-141.

Sholihin, R. (2018). Munasabah Al-Quran: Studi Menemukan Tema Yang Saling Berkorelasi Dalam Konteks Pendidikan Islam. Journal of Islamic and Law Studies2(1), 1-20.

Zakaria, R. B., Fuad, Z., & Rasdi, M. N. A. (2014, December). Implikasi tadabbur Al-Quran dalam pembentukan insan yang berkualiti di sudut akhlak. In International Conference on Postgraduate Research.

Istianah, I. (2016). DINAMIKA PENERJEMAHAN AL-QURAN: Polemik Karya Terjemah Al-Quran HB Jassin dan Tarjamah Tafsiriyah Al-Quran Muhammad Thalib. Maghza: Jurnal Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir1(1), 41-56.

Hosen, N. (2019). Tafsir Al-Quran di Medsos: Mengkaji Makna dan Rahasia Ayat Suci pada Era Media Sosial (REPUBLISH). Bentang Pustaka.

Pahala, A. A. (2018). Resepsi Estetik Pada Lukisan Kaligrafi Sakban Yadi. Jurnal Tarbiyatuna9(1), 1-17.

Strategi Penaklukan Andalusia oleh Thariq bin Ziyad: Kebijakan, Taktik Militer, dan Dampak Sosial-Politik

Penulis : Ananda Rizka Oktaviana, Editor : Choerul Bariyah

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk menginterpretasi kebijakan Thariq Bin Ziyad dengan kecakapan militernya dalam penaklukan Andalusiadari 711-714 M dan mendeskripsikan kondisi sosial-politik praperang sehingga akhir dari perang antara Pasukan Islam dan Pasukan Kristen di Andalusia. Hipotesis yang diajukan adalah: 1) Thariq bin Ziyad mampu mengalahkan musuhnya dengan sekali serangan tanpa ada strategi jitu 2) Penyerangan hanya sebatas dari pinggiran pantai Andalusia saja tanpa perlu invansi ke wilayah daratan tengah hingga ke utara. Penelitian merupakan kajian kepustakaan dan observasi langsung ke lokasi penelitian; dengan menggunakan metode penelitian sejarah, yaitu: heuristik, kritik sumber (verifikasi), sintesis dan penulisan (historiografi). Hasil penelitian ini pembuktian bahwa penyerangan berhasil dilakukan dengan strategi khusus yang dibuat oleh Thaiq Bin Ziyad dalam jangka waktu hampir setahun persiapan sekaligus mengalahkan hingga membunuh pimpinan Kerajaan Visigoth. Akibatnya Thariq dan pasukannya dengan mudah menaklukan seluruh Andalusia dari Selatan hingga ke Utara, ada yang dengan pertempuran dan ada pula yang tanpa pertempuran.

Kata Kunci : Thariq Bin Ziyad, Penaklukan Andalusia

PENDAHULUAN

Penaklukan besar pernah terjadi pada abad ke 8 M, dimana untuk pertama kalinya dunia islam dapat tersebar ke wilayah benua Eropa tepatnya dari Gibraltar hingga ke Semenanjung Ibera (Spanyol klasik). Andalusia dikenal sebagai wilayah yang dihuni mayoritas besar oleh kaum Kristenyang terkenal kuat sistem militernya.

Panglima adalah kiblat dan sandaran pasukan perang. Dengan pemahaman inilah Musa Bin Nushair kemudian mengangkat pemimpin suku Barbar yang pemberani Bernama Thariq bin Ziyad (50-102 H/ 670-720 M), sebagai pemimpin pasukan yang akan bergerak menuju Andalusia. Dialah panglima yang menggabungkanantara rasa takut kepada Allah dan sikap wara’ , serta kemampuan militer, kecintaan pada jihad dan keinginannya untuk mati syahiddijalan Allah. (As-Sirjani, 2013, hal. 38)

Thariq Bin Ziyad menaklukan Andalusia pada masa pemerintahan khalifah Al-Walid bin Abdul Malik yang berkuasa pada tahun 705-715 M. Tercatat suatu ekspedisi militer dari Afrika Utara menuju Barat Daya, sampai Benua Eropa yaitu pada tahun 711 M. Setelah aljazair dan maroko dapat ditundukan. Dibawah kepemimpinan dinasti Umayyah di Afrika Utara, Musa Bin Nushair mengirim Thariq Bin Ziyad sebagai pemimpin pasukan islam, dengan membawa pasukan yang berjumlah 12.000,kemudian menyebrangi selat yang memisahkan Maroko dan Benua Eropa dan mendarat di suatu tempat yang sekarang dikenal dengan Jabal Tariq yang terletak di Benua Eropa. Sehingga pasukan Roderick yang menguasai Spanyol yang berjumlah 100.000 dapat dikalahkan oleh Thariq Bin Ziyad dan pasukan kaum Muslimin. (Yatim,2008)

TEORI DAN METODE

Pendekatan yang digunakan yaitu dengan Sejarah dan militer. Pendekatan Sejarah merupakan pandangan berfikir secara kontekstual sesuai dengan ruang dan waktu. Peristiwa ini terjadi tanpa meninggalkan hakikat perubahan yang terjadi dalam proses sosio-kultural, atau proses dimana aspek kemasyarakatan dan kebudayaan menjadi landasannya. (Dien Madjid dan Johan Wahyudi, 2014, hal. !3)

Adapun teori yang digunakan adalah teori strategi penyerangan dari Sun Tzu, yaitu: 1. Mempelajari siasat tempur lawan dengan serangan gertakan; 2. Menghidupkan kembali kebiasaan orang terdahulu untuk kepentinagn sendiri yang berguna dalam pertempuran; 3) Tidak melakukan penyerangan pamungkas terlebih dahulu, akan tetapi giring pasukan musuh untuk meninggalkan pusat kekuasaannya sehingga terhindari dari sumber kekuatannya; 4) Apabila mereka sudah masuk tahap detik-detik kekalahan, biarkan terlebih dahulu mereka kesempatan untuk bebas dan setelah itu menunggu reaksinya; 5) Mempersiapkan jebakan untuk memperdaya musuh dengan umpan berupa ilusi kekayaan, kekuasaan dan seks dan; 6) Tangkap komandan atau panglima pasukan, maka pasukan musuh menjadi terpecah belah.

Sedangkan metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian sejarah. Metode merupakan sebuah cara prosedural untuk berbuat dan mengerjakan sesuatu dalam sebuah sistem yang secara teratur dan terencana. Jadi, terdapat pra-syarat ketat dalam melakukan penelitian yaitu sistematis. (Dien Madjid dan Johan Wahyudi, 2014, hal. 217) Seyogianya penelitian yang dilakukan oleh penulis sendiri lebih kepada melakukan peninjauan pustaka, serta setidaknya ada sedikit banyaknya melakukan peninjauan melalui dunia maya (internet). Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian sejarah.

PEMBAHASAN

Riwayat Hidup Thariq bin Ziyad

Nama lengkapnya adalah Thariq bin Ziyad bin Abdullah bin Walghu bin Warfajum bin Naighas bin Masthas bin Bathusats bin Nafzah. Ia berafiliasi pada kabilah Barbar Nafzah. Meskipun banyak perbedaan pendapat di kalangan ahli nasab terkait asal muasal Thariq bin Ziyad, apakah berasal dari bangsa Arab atau bangsa Amazig. Namun, mayoritas para pakar sejarawan mendukung nasab Thariq bin Ziyad berasal dari salah satu suku Amazig utama di Maghribi yang dikenal pada saat ini yaitu Maroko. (Ali, 2017, hal. 218)

Sebelum masuk Islam ia disebut-sebut sebagai budak asal suku Barbar, kelompok Zafdah di Afrika. Riwayat lain menyebutkan ia seorang Farisiy dari keluarga Hamadhan (Persia Hamdhaniah), atau dari Kabilah Nafsah Barbariyah bermoyang Assodaf (bukan Barbar asli). Thareq al-Laitsy (julukan dari Ibnu Khaldun) lahir pada 50 H/ 670 M, dan wafat pada 102 H/ 720 M. Sejak usia belia diasuh dalam lingkungan keluarga yang saleh oleh ayahnya yang telah muslim di masa pemerintahan Uqbah bin Nafi’. Roh dan api Islam yang menghantarkan beberapa waktu kemudian menjadi prajurit dahsyat dalam sejarah dunia. (Arsyad, 2000, hal. 401)

Thariq bin Ziyad dilahirkan pada tahun 50 H/ 670 M, kelahirannya bertepatan dengan masa-masa peperangan di Afrika Utara. Thariq bin Ziyad mengalami masa-masa tersebut pada saat masih kecil, remaja, dan dewasa. Semenjak kecil, ia di asuh oleh ayahnya yaitu Muhammad Badr. Thariq bin Ziyad ahli dalam menunggangi kuda, ia juga sangat pemberani. Badannya sangat kuat, secara fisik warna kulitnya sawo matang dan kedua bibirnya tebal. Pada bahu sebelah kiri terdapat sebuah tahi lalat berukuran cukup besar yang ditumbuhi rambut. (Nursi, 2007, hal. 204)

Thariq bin Ziyad merupakan bekas budak yang dimerdekakan oleh Musa bin Nushair dan di tangannya juga Thariq bin Ziyad memeluk agama Islam. (Mahmud, 2017, hal. 181) Jiwa ksatria Thariq bin Ziyad semakin nampak setelah dekat dengan Musa bin Nushair, apalagi setelah memeluk Islam. Thariq bin Ziyad berubah menjadi pribadi yang relegius dan giat mempelajari Islam. Hal itulah yang membuat Musa bin Nushair kagum sehingga begitu percaya kepada Thariq bin Ziyad dan menjadikan ia sebagai pemimpim pasukan. Dengan masuknya Thariq bin Ziyad ke agama Islam menjadikannya seorang panglima, ahli dalam politik, cerdas memimpin pasukan dan dapat menaklukkan berbagai kota serta negeri.

Musa bin Nushair melihat di dalam diri Thariq bin Ziyad terdapat kemuliaan, kejantanan, keberanian, dan kemampuan mengatur berbagai hal dengan bijak. Hal ini menjadikan Thariq bin Ziyad masuk ke dalam jajaran orang-orang dekat Musa, sehingga Musa bin Nushair selalu mengandalkannya di tengah-tengah situasi-situasi sulit. Bukti paling kuat yang menunjukkan kepercayaan Musa terhadap Thariq bin Ziyad adalah ketika berhasil menaklukan kota Tangier. Musa mengangkat Thariq sebagai pemimpin Tangier ibu kota dari Maghribi pada tahun 708 M. Wilayah Tangier (Thanja) adalah sebuah kota di Maroko yang berada di bagian utara, wilayah ini merupakan kawasan yang luas. (Ali, 2017, hal. 417)

Meskipun Thariq bin Ziyad dari kalangan Barbar, Musa bin Nushair lebih mengedepankannya dibandingkan orang-orang Arab. Itu semua disebabkan karena: (As-Sirjani, 2013, hal. 38-39); Kapabilitas. Meskipun Thariq bin Ziyad bukanlah dari kalangan bangsa Arab, namun itu tidak menghalangi Musa bin Nushair untuk mengangkatnya memimpin pasukan. Karena ia mengetahui betul bahwa tidak ada kelebihan bagi orang Arab atas orang non Arab, juga sebaliknya, kecuali ketakwaannya. Ia menemukan pada diri Thariq bin Ziyad kelebihan dibandingkan yang lain, dalam kemampuannya untuk memahami dan memimpin kaumnya sendiri.

Kemampuan Dalam Memimpin

Selain kapabilitas Thariq bin Ziyad yang membuatnya unggul, keberadaannya sebagai seorang yang berasal dari suku asli Amazig (Barbar) juga sangat memberikan kontribusi dalam menyelesaikan semua faktor-faktor psikologis yang mengganjal di hati orang-orang Barbar yang belum lama masuk Islam. Karena itu, ia berhasil memimpin dan menundukkan mereka untuk mencapai tujuan yang ia inginkan. Disamping itu,sebagai orang Amazigia tentu mampu memahami bahasa kaumnya. Sebab tidak semua orang Barbar menguasai percakapan dengan Bahasa Arab, sementara Thariq bin Ziyad menguasai kedua bahasa tersebut; Arab dan Amazig.

Kondisi Sosial-Politik, Penyebab dan Alur Penaklukan Andalusia

Wilayah Andalusia sebelum masuknya Islam pernah dikuasai bangsa Phoenicia, Charthage, Romawi, Vandals, setelah itu dikuasai Bangsa Visigoth selama lebih dari dua abad. (Alatas, 2007, hal. 53) Andalusia yang pernah berada dibawah kekuasaan Romawi Barat sampai abad kelima Masehi. Selanjutnya Spanyol jatuh ke tangan Bangsa Visigot, salah satu suku Germanium yang berimigrasi dari dataran tinggi India menuju Eropa untuk mencari tempat pengembalaan dan mata pecaharian. Mereka menetap di lembah-lembah Eropa, sebagaimana bangsa Arab menetap di wilayah Syam dan Irak. (Zidan, 2014, hal. 05)

Kerajaan Visigoth menganut sistem pemilihan untuk menentukan raja mereka. Pemilihan ini biasanya dilakukan suatu sidang yang terdiri dari kaum bangsawan dan tokoh-tokoh gereja. Beberapa raja harus berusaha menciptakan sistem monarki yang turun-temurun, tetapi biasanya tidak mampu bertahan lama karena kuatnnya tantangan dari para bangsawan dan pendeta. Dapat dikatakan tidak ada raja yang turun temurun lebih dua atau tiga generasi di Kerajaan Visigoth. Ini menunjukkan kuatnya pengaruh para bangsawan serta pendeta dalam pemerintahan. (Alatas, 2007, hal. 57-58)

Akhirnya pada saat sidang Toledo ke-6 (The 6 th council of Toledo) pada tahun 638 M. Sistem Monarki tidak bisa dipertahankan sehingga sisitem pemilihan Kerajaan Visigoth telah berubah menjadi sistem musyawarah. Dengan sistem musyawarah ini terpilihlah Roderick menjadi Raja Visigot menggantikan Raja Witiza. Terpilihnya Roderick dari hasil musyawarah kaum bangsawan dan tokoh gereja. Setelah Roderick menjadi raja, kasus-kasus pengambil alihan kekuasaan sesekali masih tetap terjadi. Hal ini menggambarkan tidak stabilnya sistem politik Kerajaan Visigoth. Kestabilan hanya terjadi saat pemerintahan dipegang oleh seorang raja yang kuat. (Alatas, 2007, hal. 59)

Roderick adalah seorang panglima militer di Kerajaan Visigoth dibawah kepemimpinan Raja Witiza, dengan demikian Roderick menjadi raja baru di Andalusia pada tahun 710 M. Sejarah memang mencatat kesuksesannya naik ketampuk kekuasaan, tetapi sejarah lebih mengenalnya sebagai penguasa terakhir Kerajaan Visigot. Pada masa kepemimpinannya dua abad lebih pemerintahan bangsa Visigoth di Andalusia mendapati keruntuhannya. Pemerintahannya hanya berkira satu tahun tidak berjalan secara stabil. Perebutan kekuasaan yang ia lakukan berdampak pada kekacauan dalam bidang politik. (Alatas, 2007, hal. 67-68)

Secara politik kondisi Andalusia sebelum masuknya kaum Muslimin memang sedang dalam keadaaan perpecahan, karena munculnya pemberontakan, salah satunya di wilayah Basque (Barcelona). Munculnya beberapa negara-negara kecil yang tidak mau tunduk pada kekuasaan Kerajaan Visigoth, serta terjadinya perselisihan antara Raja Witiza dan Raja Roderick. Bersamaan dengan itu, sikap tidak toleran dan berbagi macam penganiayaan yang dilakukan oleh penguasa Kerajaan Visigoth terhadap pemeluk agama lain di wilayahnya membuat mereka banyak melakukan pengkhianatan dengan berpihak kepada kaum Muslimin. (Hitty, 2006, hal. 642)

Menjelang penaklukan kaum Muslimin masyarakat Andalusia sangat memprihatinkan. Karena masyarakat terbagi dalam beberapa kelas sesuai dengan latar belakang sosialnya, di antaranya yaitu:; Kelas bangsawan, mereka berasal dari keturuna bangsa Gothik, penakluk Sapnyol yang menguasai mayoritas tanah pertanian subur disertai dengan pembebasan mereka dari pajak. Kelas ini menduduki jabatan ketentaraan dan kepemimpinan dalam urusan agama; 2) Kelas tokoh agama, kelas kedua ini memiliki peran penting sehingga menguasai sebagian besar tanah-tanah pertanian subur serta terbebas dari pajak. Kelas kedua ini bersama para bangsawan menguasai pemerintahan, sementara pemerintahan sendiri hanya membahas bagaimana cara merampas harta dan menambah kekayaan para penguasa; 3) kelas budak pedagang, petani, dan tuan-tuan tanah, mereka memikul beban berat untuk membayar pajak dan memuaskan keserakahan para penguasa; 4) Kelas budak tanah, mereka mengolah tanah pertanian milik para tuan tanah besar, dan mereka sendiri bersama keluarganya termasuk bagian dari kekayaan tuan tanah. Mereka tidak memiliki hak apapun sehingga bebas dipindahkan dari satu tuan tanah ketuan tanah lainnya; 5) Kelas tawanan perang, mereka di perjual belikan dan tidak memiliki hak apapun; 6) Kelas Yahudi, mereka peran besar kehidupan negara. Sebagaimana kebiasaanya, mereka mampu menguasai sarana- sarana ekonomi secara umum, dan para penguasa pun merasakan dampak dominasi mereka.karena itu para penguasa melancarkan permusuhan dan memaksa Yahudi untuk meninggalkan agamanya dan masuk Kristen (As-Sirjani, Ensiklopedia Sejarah Islam, 2013, hal. 221).

Latar Belakang dan Proses Penaklukan Andalusia
Pertempuran Barbate (Awal Mula Penaklukan)

Thariq bin Ziyad mulai menyiapkan dirinya untuk menghadapi pertempuran. Hal pertama yang dilakukannya adalah mencari lokasi yang tepat untuk melakukan pertempuran, sehingga ia menemukan sebuah lokasi yang bernama Lembah Barbate. Pada tanggal 28 Ramadhan 92 H (19 Juli 711 M) di Lembah Barbate terjadi pertempuran yang sangat sengit. Pasukan kaum Muslimin memenangkan pertempurannya melawan pasukan Roderick yang berjumlah 100.000 pasukan, mereka bercerai berai dan Roderick terbunuh dalam pertempuran ini. (As-Sirjani, Bangkit dan Runtuhnya Andalusia, 2013, hal. 52)

Ketika surat pasukan yang lari akibat kekalahan itu sampai di tangan Roderick, kabar itu menjadi hantaman yang sangat keras baginya. Ia menjadi sangat marah. Dengan semua kesombongan dan keangkuhannya, ia mengumpulkan seluruh pasukannya yang berjumlah 100.000 prajurit kavaleri (berkuda). Ia memimpin mereka berangkat dari utara menuju selatan dengan tujuan menghadapi

kaum muslim, sementara Thariq bin Ziyad hanya membawa 7.000 pasukan yang mayoritasnya hanyalah pasukan infantri (pejalan kaki) dengan sejumlah kecil kuda. Maka ketika ia melihat fakta kekuatan Roderick, ia menemukan bahwa akan sangat sulit menghadapi mereka; 7000 berhadapan 100.000 prajurit. Ia akhirnya mengirimkan pesan kepada Musa bin Nushair untuk meminta bantuan. Musa bin Nushair akhirnya mengirimkan Tharif bin Malik dengan 5.000 prajutir infanteri yang dibawa dengan menggunakan kapal-kapal laut. (As- Sirjani, Bangkit dan Runtuhnya Andalusia, 2013, hal. 54-55)

Tharif bin Malik pun tiba menemui Thariq bin Ziyad sehingga jumlah pasukan Islam mencapai 12.000 prajurit. Thariq bin Ziyad pun mulai menyiapkan dirinya untuk menghadapi pertempuran. Hal pertama yang dilakukannya adalah mencari lokasi yang tepat untuk melakukan pertempuran, hingga ia menemukan sebuah lokasi yang dikenal dengan lembah Barbate. Sebagian referensi menyebutnya dengan nama Lembah Lakka (Lacca). Pemilihan Thariq bin Ziyad terhadap lokasi ini didasarkan pada pandangan strategis dan militer penting; karena sisi belakang dan kanannya berdiri gunung yang tinggi. Itu tentu saja akan menjadi pelindung bagi belakang dan sisi kanan pasukan Islam, sehingga tidak ada seorang pun yang akan mampu berputar di sekitarnya. Sementara di sisi kirinya juga terdapat sebuah danau, sehingga ini menjadi sisi yang sangat benar-benar aman. Lalu di jalan masuk bagian selatan lembah ini (yaitu di bagian belakangnya), ia memasang kelompok pasukan yang kuat dipimpin oleh Tharif bin Malik, agar tidak ada seorang pun yang menyerang bagian belakang kaum muslimin. Dengan begitu, ia mampu berkonsentrasi menghadapi pasukan Kristen dari arah depan kawasan tersebut, dan tidak ada yang dapat menyerangnya dari belakang. (As-Sirjani, Bangkit dan Runtuhnya Andalusia, 2013, hal. 55).

Kebijakan Thariq bin Ziyad dalam Penaklukan Andalusi

Dalam pembebasan wilayah Spanyol, perjalanan Thariq bin Ziyad menuju wilayah Spanyol yang menempuh jalur Laut sejauh 30 km. Kemudian Thariq bin Ziyad dan pasukannya mendarat di pantai di sebelah bukit Gibraltar (Jabal Thariq). Begitu mendarat, dimulailah strategi brilian dari Thariq bin Ziyad sebagai berikut: 1) Thariq bin Ziyad membakar seluruh kapal yang mengangkut mereka. Hal ini bertujuan untuk memupuskan harapan kembali pulang di dalam jiwa para pasukan, dan mereka menghadapi musuh dengan penuh semangat tanpa putus asa. (As-Sirjani, Bangkit dan Runtuhnya Andalusia, 2013, hal. 64); 2) Pidato Thariq bin Ziyad terhadap pasukannya, ketika dua pasukan saling berhadapan di dekat Lembah Rainka, Thariq bin Ziyad menyampaikan pidato di hadapan pasukannya, mendorong mereka untuk bersabar dan berperang, serta membangkitkan semangat ditengah-tengah mereka. Pidato ini seperti ini merupakan kebiasaan sebagian besar para komandan kaum muslimin. (Ali, 2017, hal. 420)

KESIMPULAN

Thariq bin Ziyad dikenal sebagai penduduk asli berkebangsaan Barbar; Bangsa Barbar menghuni wilayah Ifriqiyah; mereka diketahui merupakan suku yang pandai berperang dan selalu ikut serta dalam penaklukan di wilayah Afrika Utara. Thariq bin Ziyad hidup di masa pemerintahan Dinasti Umayyah, tepatnya masa kekuasaan Khalifah Al-Walid bin Abdul Malik. Walaupun dia berasal dari suku yang biasa- biasa saja, akan tetapi karena Thariq bin Ziyad memiliki kecerdasan dan kemampuan dalam ilmu kemiliiteran dan peperangan di medan pertempuran, akhirnya secara tidak langsung memberikan dampak bagi sukunya sendiri, sehingga terangkatlah derajat sukunya.

Sebelum penaklukan Andalusia oleh Thariq bin Ziyad, Andalusia dihuni oleh mayoritas besar dari kaum Kristen yang dikuasai oleh Kerajaan Saat menuju kehancurannya ditangan pasukan Islam, Andalusia berada dalam keadaan memprihatinkan, karena terjadinya konflik internal perebutan kekuasaan dalam kerajaan, ditambah lagi adanya sistem kelas yang memarjinalkan kaum proletar atau rakyat kecil di Andalusia. Sedangkan mereka dari kalangan elit tetap dalam keadaan berfoya-foya dan sewenang-wenang terhadap masyarakat kecil tersebut. Oleh Sebab itulah, penaklukan pasukan Islam terjadi karena adanya dukungan secara tidak langsung dari masyarakat di sana agar mereka bisa bebas dari kungkungan “kejahatan” yang dibuat oleh Kerajaan Visigoth. Awal penaklukan dilakukan oleh Thariq bin Ziyad melalui Lembah Barbate Bersama pasukannya yang sebelumnya spionase sudah dilakukan oleh Tharif bin Malik.

 

REFERENSI

Alatas, A. (2007). Sang Penakluk Andalusia (Tariq bin Ziyad dan Musa bin Nushair). Jakarta: Zikrul.

Ali, M. (2017). Abthalul Fathul Islami. (U. Mujtahid, Penerj.) Jakarta: Ummul Qura.

Arsyad, M. N. (2000). Cendekiawan Muslim dari Khalili sampai Habibie. Jakarta: RajaGrafindo Persada.

Strategi dan Media Dakwah di Era Digital

Penulis: Wieldan Sigit Diarto, Editor: Windi Tia Utami

Era digital menjadi era dimana perkembangan teknologi informasi dan komunikasi berkembang cepat dan mempengaruhi hampir seluruh aspek  kehidupan manusia, termasuk dalam konteks dakwah. Dakwah  yang merupakan kegiatan menyampaikan ajaran Islam kepada masyarakat turut berkembang sesuai kemajuan zaman. Bukti konkret perkembangan di era digital ini adalah dakwah tidak hanya dilakukan secara langsung namun merambah dilakukan melalui media digital. Namun niscaya era digital juga memberikan tantangan dakwah baru menjadi semakin kompleks dan dinamis. Masyarakat mudah terpapar oleh berbagai informasi dan pengaruh yang datang dari berbagai sumber, baik positif maupun negatif. Oleh karena itu, para da’i harus mampu beradaptasi dan memperkaya inovasi untuk memanfaatkan media digital sebagai sarana untuk menyampaikan pesan-pesan Islam secara lebih komprehensif namun tetap sesuai dengan Al-Qur’an dan ajarannya.

Media digital merupakan media yang menggunakan teknologi digital untuk menyimpan, memproses, dan menyebarluaskan informasi. Media digital meliputi media sosial, blog, situs web, podcast, video, dan sebagainya. Media digital memiliki beberapa kelebihan, antara lain: (i) Dapat menjangkau audiens yang luas dan beragam; (ii) Dapat menyampaikan informasi dengan cepat, mudah, dan murah; (iii) Dapat menyajikan informasi dengan berbagai format, seperti teks, gambar, suara, dan video; (iv) Dapat memfasilitasi interaksi dan partisipasi dari audiens, seperti memberi komentar, menyukai, berbagi, dan sebagainya.

Namun, media digital juga memiliki beberapa kelemahan, antara lain: (i) Dapat menimbulkan informasi yang salah, menyesatkan, atau hoax; (ii) Dapat menimbulkan konflik, perpecahan, atau fitnah di antara umat Islam atau antara Islam dan agama lain; (iii) Dapat menimbulkan ketergantungan, kecanduan, atau penyalahgunaan media digital yang berdampak negatif bagi kesehatan, moral, dan spiritual. Oleh karena itu, para da’i harus memiliki strategi yang tepat dalam berdakwah di era digital. Berikut ini adalah beberapa strategi yang dapat digunakan:

Pertama membangun personal branding sebagai seorang da’i di era digital. Personal branding adalah citra atau reputasi yang dibangun oleh seseorang melalui media digital. Seorang da’i harus mampu menunjukkan identitas, kredibilitas, dan kompetensinya sebagai seorang da’i yang profesional, berilmu, dan berakhlak. Seorang da’i juga harus mampu menarik dan kepercayaan dari audiens dengan cara yang halal dan syar’I agar mudah menyebarkan virus kebaikan.

Kedua memilih media digital yang sesuai dengan tujuan, sasaran, dan konten dakwah. Seorang da’i harus mengetahui karakteristik, kelebihan, dan kelemahan dari berbagai media digital yang ada. Seorang da’i harus memilih media digital yang paling efektif dan efisien untuk menyampaikan pesan-pesan dakwah kepada audiens yang diinginkan. Seorang da’i juga harus menyesuaikan konten dakwah dengan format dan gaya media digital yang dipilih.

Ketiga membuat konten dakwah yang bermanfaat, menarik, dan relevan. Seorang da’i harus memproduksi konten-konten dakwah yang dapat memberikan manfaat bagi audiens, baik dari segi ilmu, hikmah, maupun motivasi. Seorang da’i juga harus membuat konten-konten dakwah yang dapat menarik perhatian dan minat audiens, baik dari segi judul, gambar, suara, maupun video. Seorang da’i juga harus membuat konten-konten dakwah yang relevan dengan situasi, kondisi, dan isu-isu terkini yang sedang berkembang di masyarakat.

Keempat menjaga interaksi dan keterlibatan dengan audiens. Seorang da’i harus mampu berkomunikasi dengan audiens secara dua arah, yaitu tidak hanya menyampaikan informasi, tetapi juga mendengarkan, merespon, dan mengapresiasi audiens. Seorang da’i harus mampu menjawab pertanyaan, klarifikasi, atau kritik yang datang dari audiens dengan cara yang santun, bijak, dan beradab. Seorang da’i juga harus mampu mengajak audiens untuk berpartisipasi dalam aktivitas dakwah, seperti berdonasi, bergabung, atau beraksi.

Kelima mengukur kinerja dan dampak dakwah. Seorang da’i harus mampu mengevaluasi dan mengukur kinerja dan dampak dakwah yang dilakukan melalui media digital. Seorang da’i harus memanfaatkan fitur-fitur yang tersedia di media digital, seperti jumlah pengunjung, pengikut, tayangan, suka, komentar, berbagi, dan sebagainya. Seorang da’i juga harus mengumpulkan feedback atau umpan balik dari audiens, baik secara langsung maupun tidak langsung. Seorang da’i juga harus melakukan perbaikan dan peningkatan berdasarkan hasil evaluasi dan pengukuran tersebut.

Empat Penemuan yang Merubah Peradaban

Oleh: Intan Anggreaeni Safitri

Tepat pada 9 November nanti kita akan memperingati hari penemuan sedunia, peringatan ini dibuat guna menghormati jasa jasa para ilmuan atas pemenuannya yang mengubah wajah dunia. Sebelum secanggih dan sepintar sekarang dulunya dunia hanya lah tempat kehidupan manusia biasa tanya adanya sentuhan tekonologi. Lewat kepintarannya para ilmuan di dunia menciptakan berbagai macam trobosan baru sehingga membuat peradaban menjadi lebih mudah seperti sekarang ini. Ada beberapa penemuan yang dapat dikatakan sangat berpengaruh antara lain:

Pertama penemuan internet, internet pertama kali ditemukan usai Advance Research Project Agency (APRA) yang membuat rangkaian pusat pada tahun 1969. Ide tersebut tercetus ketika peneliti merasa tidak resah karena tidak dapat bekerja di lokasi yang sama. Kemudia mereka membuat sebuah rangkaian yang diberikan nama ARPANET yang berbentuk seperti kabel telepon melalui jaringan tersebut peneliti dapat berkomunikasi datu sama lain. Jaringan tersebut tiap tahunnya mengalami perkembangan hingga pada tahun 1989 ARPANET sudah memiliki 100.000 server dan semenjak saat itu mulailah dikembangan HTTP agar internet dapat digunakan oleh banyak orang.

Kedua penemuan Komputer, penemu komputer adalah seorang matematikawan yang bernama Charles Baggage ditahun 1822. Mesin tersebut diberikan nama “different engeine 0” meskipun pada awalnya Charles hendak membuat mesin uap untuk menghitung angka namun mesin tersebut termasuk kedalam jenis komputer lantaran memiliki prinsip kerja yang sama dengan komputer modern yang mampu melakukan perhitungan angka. Dan kemudian dikembangkan lagi oleh Alan Turing yang berusaha menambahkan sekumpulan perintah di dalamnya. Namun orang yang berhasil mengembangkan komputer hingga seperti saat ini adalah Jhon Mauchly dengan karyanya yang diberi nama Electronic Numerical Integrator and Calculator.

Ketiga penemuan pesawat, setelah penemuan glider oleh Otto Lilienthal yang dapat membuat manusia terbang sesaat diudara kemudian wright bersaudara sukses menemukan pesawat terbang. Mereka melakukan eksperimen dengan menggunakan layang layang dan design glider. Pesawat buatan mereka sukses terbang dengan jangka waktu selama 12 detik dengan ketinggian 36,5 meter diatas permukaan.

Keempat penemuan vaksinasi, tepatnya pada abad ke-18 ada wabah cacar sapi yang telah menjadi bencana global. Namun ada suatu desa yang mana para memerah sapi tersebut kebal akan wabah ini, sehingga hal tersebut menarik perhatian dari seorang peneliti yakni Edward  Jenner. Kemudian setelahnya ia melakukan eksperimen sederhana dengan cara mengambil lesi cacar pada seorang pemerah sapi dan kemudian menyuntikannya pada seorang anak. Percobaannya pun berhasil dan sang anak tersebut perlahan lahan kondisinya mulai membaik.

Lihai dalam Mengelola Keuangan Life Skill  Utama yang Sangat dibutuhkan

Oleh: Intan Anggreaeni S

Sebagai makhluk hidup tentunya setiap harinya kita membutuhkan berbagai macam kebutuhan. Mulai dari kebutuan primer hingga sekunder, dari yang kecil hingga besar, dan dari yang mahal hingga yang murah. Berbagai kebutuhan tersebut tentunya harus kita beli untuk menunjang kehidupan kita. Namun sering kali harga kebutuhan tersebut jauh lebih tinggi dari pada pemasukan atau gaji kita. Oleh karenanya diperlukan kecakapan dalam mengelola keuangan. Belum lagi harga bahan makanan yang terus melambung membuat kita harus pintar pintar dalam berbelanja dan memage keuangan. Ada beberapa tips yang dapat kita lakukan dalam hal ini diataranya yaitu

Pertama catatlah pemasukan dan pengeluaran, sering kali kita lalai dan menganggap sepela tentang hal ini dan pada akhirnya setelah keuangan sudah menipis kita baru menyadari bahkan merasa bingung kemana sebenarnya uang kita “pergi”. Oleh karena itu penting bagu kita sebenarnya untuk menulis beberapa kebutuhan kita selama jangka waktu ke depan sehingga dengan mudah kita akan mengerti dimana uang kita “pergi” tersebut. hal tersebut dapa kita mulai dengan mencatat kebutuhan pokok dan beberapa kebutuhan lainnya yang dirasa penting, kemudia catat pula pemasukan kita. Jika dirasa dalam catatan tersebut jumlah pengeluaran kita sudah melebihi batas maka catatan ini dapat menjadi alarm bagi kita sendiri.

Kedua perhatikan lah hal-hal kecil, acapkali kita mengeluarkan uang untuk membeli hal sepele seperti kopi, cemilan, dsb. Pengeluaran seperti itulah yang sebenarnya jika ditotal akan menjadi jumlah yang terbilang cukup lumayan. Namun beberapa orang justru meanggap sepele akan hal ini sehingga membuat jumlah pengeluaran tidak terkontrol setiap bulannya. Sering kali kita sangat memikirkan matang matang untuk membeli barang mahal. Namun justru barang yang dianggap kita sepele ini jika ditotalkan jumlahnya bisa membeli barang tersebut.

Ketiga berbelanjalah sesuai kebutuhan, sering kali kita membeli beberapa barang bukan karena kebutuhan melainkan keinginan. Hal tersebut sebenarnya sangat tidak dibenarkan dalam hal ini karena jumlah pengeluaran nantinya akan sangat membengkak. Berbelanjalah sesuai dengan apa yang kita butuhkan dan apa yang kita perlukan, hindari membuang uang kita hanya untuk membeli barang yang tidak terlalu perlu apalagi membeli barang hanya karena gengsi.

Keempat yaitu disipilin dalam menabung, buatlah target tabungan sendiri sendiri sesuai dengan keadaan ekonomi kita masing masing. Jangan menabung dari sisa uang di akhir bulan itu adalah langkah yang salah dan membuat uang tabungan kita akan jauh terkumpul. Oleh karenanya sebaiknya sisikanlah sebagian uang untuk ditabung dan jangan lupa juga siapkan uang darurat yang dapat kita gunakan apabila terjadi keadaan yang diluar prediksi seperti sakit, dsb.

Mengelola uang merupakan sebuah life skill yang sangat kita butuhkan. Skill ini terkesan sepele namun sesungguhnya adalah prinsip yang harus kita terapkan sejak muda. Terlebih lagi apabila ada target yang harus kita capai tentunya konsistensi dalam mengelola keuangan ini harus benar benar diperhatikan. Mengatur keuangan berarti kita menyelamatkan kehidupan kita dimasa yang akan datang.

Tips Hidup Sehat Sesuai dengan Tuntunan Rasullah

Oleh: Intan Anggreaeni S

Kesehatan merupakan nikmat yang paling berharga bahkan diluaran sana jutaan orang rela menggelontorkan uangnya demi kesehatannya. Oleh karena itu penting bagi kita semua untuk menjaga kesehatan tubuh kita agar tetap stabil. Ada banyak cara yang dapat kita gunakan untuk menjaga kestabilan tubuh kita, mulai dari memakan maknan yang sehat tanpa penawet hingga berolah raga. Selain itu ada banyak pula tips yang tersebar luas di internet untuk memulai hidup sehat, salah satunya ialah tips hidup sehat ala rasullah. Rasullah juga mengajarkan umatnya agar memlihara kesehatannya, beliau telah mencontohnya pada setiap perilakunya bukan hanya sekedar berdakwah saja melainkan hal hal kecil seperti ini juga sudah beliau ajarkan sejak zamannya. Ada beberapa tips yang rasullah ajarkan diantaranya:

Pertama, makanlah dengan porsi yang cukup artinya konsumsilah makanan dengan porsi yang tidak kurang atau berlebihan. Porsi yang cukup dan seimbang akan sangat berpengaruh terhadap kesehatan organ pecernaan dan sebaliknya porsi yang terlalu kurang atau berlebihan akan menimbulkan berbagai resiko dibaliknya. Hal ini dibuktikan dengan beberapa literatur yang menyatakan bahwa seseorang yang teratur mengkonsumsi makanan dengan gizi yang seimbang maka resiko akan terkena penyakit akan jauh lebih sedikit. Selain itu manfaat mengkonsumsi makanan yang seimbang juga dapat memilihara kestabilan berat badan, membantu meningkatkan energi, hingga memperbaiki suasana hati.

Tips yang kedua yaitu makan dan minumlah dengan perlahan. Studi menyatakan bahwa dibutuhkan sekitar 20 menit dari sejak seorang mulai makan agar otak dapat mengirimkan sinya kenyang. Makan dan minum yang lambat akan membatu dalam memperbaiki sistem pencernaan kita. Bahkan di Amerika Utara menunjukan bahwa kebanyakan orang yang memiliki berat badan berlebih akan mengkonsumsi makanan atau kalori dalam jumlah yang lebih sedikit ketika makan dengan perlahan.

Adapaun tips yang ketiga yaitu berolahraga, rasullah sangat menganjurkan para umatnya untuk melakukan latihan fisik setiap harinya. Beliau juga mencontohkannya engan beberapa cabang olahraga favoritnya seperti memanah, menunggang kuda dan unta, hingga berlari. Sejumlah research juga menyatakan bahwa orang yang memiliki kebiasaan berolahraga akan memiliki resiko 24% lebih rendah untuk terkena penyakit.

Keempat adalah berpuasa, ketika sedang berpuasa kita hanya mengkonsumsi sekitar 0-25% kalori dari yang kita butuhkan. Sehingga dengan berpuasa juga dapat menyeimbangkan hormon, menvegah stres oksidatif, hingga mengurangi peradangan secara keseluruhan. Tidak lupa juga ketika berpuasa konsumsilah makanan yang bergizi seperti madu dan kurma. Dan usahakan pula untuk menjaga kebersihan tangan.

Di atas tersebut merupakan beberapa tips sehat ala rasullah, menjaga kesehatan merupakan hal yang wajib kita lakukan dan hal tersebut juiga telah diajarkan pula oleh rasul dan agama islam. Ini membuktikan bahwa islam sangat menjaga umatnya dan bahkan telah mengatur segala hal-hal kecil yang dapat kita amalkan dalam kehidupan sehari hari.

“Hidroponik: Sayang Lingkungan, Sekaligus Menghasilkan”

Oleh Shofi Nur Hidayah

Di zaman yang  serba canggih seperti sekarang ini kita dituntut untuk memiliki pemikiran yang kreatif. Sehingga dapat ikut bersaing dan tak tertinggal dengan derasnya perkembangan teknologi.  Makin pesatnya perkembangan zaman menjadi lebih modern membuat kita harus mampu beradaptasi dan mencari celah yang dapat dimanfaatkan untuk memecahkan masalah. Tujuannya agar kita bisa mendapatkan penghasilan atau menebarkan kebaikan pada sesama.

 James J. Gallagher menyebutkan “Creativity is a mental process by which an individual creates new ideas or products, or recombines existing ideas and product, in fashion that is novel to him or her.” Artinya kreativitas adalah suatu proses berpikir atau mental gang dilakukan oleh individu berupa gagasan atau produk baru ataupun mengkombinasikan antara keduanya menjadi satu kesatuan ide yang baru.

Perkembangan zaman juga mempengaruhi banyak bidang, termasuk pertanian maupun perkebunan. Dahulu orang memerlukan lahan yang cukup luas untuk bercocok tanam, tapi di zaman serba maju seperti sekarang kita dapat bercocok tanam di lahan sempit atau disebut urban Farming. Pilihan dari urban Farming juga sanagt beragam, salah satunya ada hidroponik. Yakni, salah satu metode dalam budidaya tanaman dengan memanfaatkan air tanpa menggunakan media tanah dengan memberikan penekanan pada pemenuhan kebutuhan unsur zat hara bagi tanaman. Kebutuhan air dalam metode hidroponik lebih sedikit daripada kebutuhan air pada budidaya tanaman dengan media tanah.

Hidroponik sangat cocok untuk budidaya tanaman dengan lahan terbatas, karena bisa menggunakan botol bekas air mineral maupun pipa paralon. Meski demikian perlu diperhatikan dalam memilih media dalam mempraktekkan hidroponik, agar hasilnya lebih maksimal. Dilansir dair katadata.co.od, pertama media tanam harus memiliki kemampuan menyimpan kandungan air, agar tanaman dapat memperoleh nutrisi dari kandungan air yang tersimpan. Kedua, media tanam harus memiliki struktur yang gembur, subur, dan mampu menyerap air dengan baik. Ketiga rendah garam, tidak mudah berubah bentuk dan tidak mudah kering saat suhu berubah. Terakhir, bebas dari hama dan patogen serta mengandung kapur atau kalsium.

Dalam budidaya hidroponik ada beberapa tanaman yang cocok seperti bayam, pakcoy, kangkung, dan selada. Juga beberapa tanaman obat seperti kunyit, jahe, lengkuas, lempuyang, bahkan beberapa tanaman hias seperti bunga mawar.  Hal ini menunjukkan bahwa ada banyak sekali cara yang dapat kita lakukan untuk meningkatkan kreativitas, karena di setiap permasalahan yang muncul. Tentunya ada jalan untuk mendapatkan solusinya, termasuk dengan Hidroponik yang menjawab masalah keterbatasan lahan untuk budidaya tanaman.  Dengan adanya penerapan hidroponik harapannya masalah sampah juga bisa teratasi karena masyarakat yang menggunakan barang bekas sebagai media Hidroponik.

Selain itu, kita juga secara tidak langsung telah melakukan upaya daur ulang sampah. Hidroponik tidak hanya menjawab permasalahan kekurangan lahan dalam budidaya tanaman tapi juga masalah sampah yang selama ini belum juga terselesaikan. Hal ini menunjukkan bahwa kreativitas mampu memberikan jawaban atas masalah-masalah yang ada di masyarakat. Tugas kita hanya bagaimana mencari peluang dan solusi atas masalah yang terjadi.

Tekhnologi (AI) VS Kemanusiaan

Oleh Shofi Nur Hidayah

Zaman terus berkembang begitu juga dengan teknologi yang ada. Semakin maju sebuah zaman, maka akan ada keterbaruan yang terjadi diberbagai lini kehidupan salah satunya teknologi. Adanya keterbaruan dalam teknologi tentu memberikan kemudahan bagi kehidupan manusia, serta merupakan wujud nyata dari majunya peradaban manusia pada zaman tersebut.

Baru-baru ini muncul gebrakan baru di bidang teknologi dengan hadirnya AI atau Artificial Intelligence. AI merupakan teknologi kecerdasan buatan yang dirancang untuk membuat sistem komputer mampu meniru kemampuan intelektual manusia. Cara kerja AI adalah dengan menggabungkan sejumlah besar data dengan cepat, pengolahan yang berulang, dan disertai algoritma cerdas. Hal ini memungkinkan perangkat lunak untuk belajar secara otomatis dari pola atau fitur dalam data.

AI bertujuan dalam membangun sistem komputer yang mampu memodelkan perilaku manusia sehingga dapat mengunakan proses berpikir layaknya manusia, bahkan digunakan pula untuk memecahkan permasalahan yang kompleks. Demi mencapai tujuan tersebut, sistem AI akan menggunakan seluruh rangkaian teknik serta berbagai macam teknologi yang berbeda dalam prosesnya agar permasalahan atau tugas yang diberikan dapat diselesaikan dengan baik. Pada dasarnya AI atau teknologi kecerdasan buatan bukanlah hal yang baru, karena istilah ini sudah digunakan sebelumnya. Contoh penerapan AI yang paling sederhana adalah membuka ponsel, baik menggunakan biometrik atau face ID maka itu adalah pemanfaatan AI paling sederhana.

Teknologi AI memberikan banyak kemudahan bagi kita semua, seperti menghemat waktu, meminimalisir adanya human error atau kesalahan manusia, membantu dalam pekerjaan berulang dan mampu bekerja tanpa henti. Ada banyak penggunaan AI dalam kehidupan sehari-hari. Contoh aplikasi pengguna AI adalah Grammarly yang digunakan untuk mengecek tata bahasa dan ejaan dengan penerapan AI. Google dokumen yang berfungsi untuk membantu penulisan kolaboratif, serta Trello aplikasi manajemen proyek untuk membantu mengorganisir tugas dan proyek.

Selain menawarkan berbagai kemudahan dan manfaat, AI juga memiliki sisi negatif yang berhubungan dengan pertumbuhan kreativitas manusia. Adanya kemudahan yang ditawarkan AI cenderung memanjakan manusia dengan fitur-fitur yang ditawarkan. AI juga memberikan dampak negatif diantaranya, kecerdasan buatan yang mandiri (Autonomus AI), pengangguran dan disparitas sosial, serta pelanggaran privasi. Maraknya penggunaan AI juga membuat masyarakat cenderung malas, dan kreativitas mereka akan tumpul. Manusia akan merasa ketergantungan pada kemudahan AI tanpa mempertimbangkan dampak negatif yang ditimbulkan.

Oleh karena itu kita perlu cermat dalam menggunakan teknologi, mempertimbangkan dampak positif dan negatif yang ditimbulkan. Selain menggunakan teknologi yang berkembang pada zaman itu, kita juga perlu mengembangkan kreativitas dalam diri. Adanya teknologi bukan membatasi atau malah menyurutkan semangat manusia dalam berkembang. Jatidiri kemanusiaan merupakan sesuatu yang unik, sebagai hadiah tertinggi dari Tuhan. Kreatifitas manusia yang unik itu tidak bisa digantikan oleh teknologi sehebat apapun. Karenanya, secanggih apapun tekhnologi, prioritas terhadap pengembangan kreatifitas manusia tetap harus diutamakan. Terlebih, kreatifitas itu diarahkan untuk terwujudnya kemaslahatan, keadilan dan kesejahteraan manusia di muka bumi.

Frugal Living: Moderasi Manajemen Keuangan Ala Rasullah

Frugal Living belakangan ini menjadi tren yang banyak diperbincangkan publik. Pola hidup ini menerapkan prinsip hemat dan mengatur keuangan secara bijak. Frugal living mulai dikenal ketika krisis ekonomi global di Amerika Serikat pada tahun 2007, dimana pemerintah meminta masyarakat setempat untuk bertahan hidup dengan sedikit pengeluaran. Sejak saat itu frugal living makin populer dan berkembang hingga saat ini. Gaya hidup seperti ini dinilai efektif dalam mengelola keuangan dengan berfokuskan pada kebutuhan ketimbang keinginan. Dengan begitu dapat menjamin kualitas hidup dan financial yang lebih baik dalam jangka panjang.

Sederhananya frugal living berarti hidup hemat dengan menekankan pada kecermatan dalam membelanjakan uang. Bukan berarti harus membeli barang super murah demi menghemat anggaran akan tetapi lebih mensiasati antara kebutuhan primer dan tersier. Meskipun demikian, frugal living banyak menimbulkan pro dan kontra pada masyarakat karena gaya hidup dianggap terlalu menekan angka pengeluaran sesedikit mungkin sehingga banyak yang beranggapan gaya hidup ini mengarah pada sifat pelit. Fenomena ini juga terjadi di Korea Selatan dimana masyarakatnya benar-benar menghemat kebutuan pokok seperti makan demi target untuk membeli barang-barang bermerek.

Namun sesungguhnya gaya hidup ini bukan bermakna seperti yang dijelaskan di atas, tapi frugal living lebih mengarahkan kita, untuk memiliki gaya hidup hemat dan cermat. Contohnya tidak gemar berfoya-foya atau membeli barang diluar kebutuhan. Dalam ajaran islam sendiri frugal living berarti sederhana, seimbang, dan tidak berlebihan. Hal ini diajarkan oleh Rasullah SAW kepada umatnya, karena pola hidup sederhana dapat membuat seseorang bersikap toleran atas nikmat Allah SWT walau sekecil apapun. Sikap toleran tersebut sesuai dengan pilar-pilar moderasi beragama.

Penerapan frugal living bisa dimulai dengan beberapa langkah seperti sadar akan unsur kebutuhan dan keinginan serta keterjangkauan financial. Selanjutnya yaitu menyingkirkan gengsi karena banyak pengeluaran terjadi karena termakan oleh ego yang tinggi. Selain bermanfaat pada financial yang sehat frugral living juga berdampak pada kesejahteraan pribadi. Karena gaya hidup ini dapat mengurangi stress sebab masalah uang sehingga dapat berfokus pada hal-hal yang penting dalam hidup. Seperti membangun hubungan sosial, kesehatan serta pengembangan diri. Oleh karena itu prinsip hidup ini layak untuk kita terapkan terutama bagi kita yang mempunyai target tertentu dalam kehidupan, selain itu frugal living juga menuntun kita untuk memiliki gaya hidup seperti Rasullah SAW.

Rasulullah mengajarkan kepada kita untuk bersikap moderat terkait manajemen keuangan. Di satu sisi, kita tidak boleh pelit, di sisi lain, kita juga tidak boleh boros. Sikap hidup moderat ini mendorong kita untuk menikmati kehidupan di satu sisi, tapi juga memiliki kontrol dalam mengeluarkan uang. Kita memang boleh menikmati hasil jerih payah kita, tapi kita juga harus memikirkan keamanan finansial kita. Dengan demikian, orientasi untuk keberlangsungan kehidupan lebih diprioritaskan. Prinsip moderasi dalam kehidupan, menguntungkan kita, termasuk dalam manajemen keuangan. Demikianlah ajaran Rasulullah…